Backstage Heroes: Rossi Rahardian (Efek Rumah Kaca)

Efek Rumah Kaca

Konser Sinestesia yang digalang oleh Efek Rumah Kaca (ERK) beberapa waktu lalu dapat dibilang sebuah konser yang melejitkan standar konser band independen di Indonesia. Diselenggarakan di Teater Besar TIM dengan artistik panggung berupa kotak besar lengkap dengan video mapping dan eksplorasi musik yang gila-gilaan, ERK dengan segera menanggalkan label trio pop minimalis mereka.

Bayusvara.com – Tentunya dibalik karya-karya besar terdapat nama-nama yang turut membantu dengan penuh ketulusan dan kecintaan terhadap karya tersebut. Salah satu dari nama itu adalah Rossi Rahardian Sasongko. Seorang sound engineer yang sudah ikut ERK semenjak tahun 2009. Kecintaan Rossi terhadap profesinya dan band yang ia pegang merupakan sebuah kompilasi cerita seru yang ia ceritakan dengan penuh kesederhanaan. Diantara kesibukannya, Rossi menyempatkan diri untuk bercerita kepada Bayszine tentang bagaimana ia bisa menjadi seorang sound engineer dan serunya proses Konser Sinestesia.

 

Apa kabar mas Rosi?

Alhamdullilah sehat

Bisa ceritain gak awal mula ikut ERK gimana?

Gua dipertemukan sama ERK itu tahun 2009 ketika mereka tour album kedua (Kamar Gelap). Road Manager ERK, nawarin gua buat bikin launching album kedua mereka di Malang. Kebetulan gua emang udah denger musik ERK sebelumnya dan emang suka banget, karena itu gua dengan senang hati mau bantu. Setelah acaranya sukses dan banyak banget yang nonton, gua ngobrol sama ERK soal banyak hal dan gua menemukan banyak kecocokan. Mulai dari konsep musiknya, liriknya sampe konsep manajemennya yang mengedepankan kekeluargaan. Wah ini band gua banget nih. Dari situ akhirnya gua diajak untuk ikut sama ERK.

Pas awal-awal ikut ERK langsung jadi sound engineer ?

Pas awal-awal gua bantuin tim manajemen terutama Bos Yuri (Road Manager ERK) di banyak bagian kaya hal-hal yang berhubungan sama media. Selain itu gua juga bantuin di tim produksi jadi teknisi nya Akbar (Drummer ERK).

Terus gimana ceritanya bisa jadi sound engineer nya ERK?

Sebenernya gua jadi sound engineernya ERK itu gak sengaja awalnya. Jadi ERK itu udah punya sound engineer tetap semenjak tahun 2008 sampai akhirnya pas tahun 2012 mengundurkan diri. Nah tapi si sound engineer ini mengundurkan diri dua minggu sebelum gigs, jadi itungannya mendadak banget. Nah ERK kan udah ada gigs tuh, tapi belum kepikiran siapa yang akan ngegantiin. Sampai akhirnya gua ditunjuk sama Bos Yuri atas mandat anak-anak untuk jadi sound engineer mereka.

Wah berarti ditunjuk tiba-tiba gitu?

Iya tiba-tiba banget. Gua mikir, wah buset gua ga ada basic sound system sama sekali. Ini gila banget sih, masalahnya kalau ERK ini band baru yang berarti gua juga bisa ikut belajar sih gpp, tapi ini kan ERK udah punya massa, udah main kemana-mana, udah punya penggemar di berbagai kota. Gua ampe bertanya sama diri gua sendiri sebenernya ini tantangan atau cobaan sih. Disitu gua mikir, kalau gua terima tawaran ini dan berhasil, gua bisa naik level nih, tapi ini juga resikonya gak kecil.

Nah selama dua minggu belajar apa tuh?

Pertama gua memutuskan untuk mengiyakan karena keluarga ERK semua mendukung banget, tapi gua dikasih deadline selama dua minggu untuk belajar. Gua masih inget waktu itu Bos Yuri bilang kalau dia mau provide gua apa aja supaya bisa belajar cepet. Pertama, gua minjem majalah-majalah Audio Pro-nya Bos Yuri tentang sound engineering terus gua minta dipasangin internet. Setelah itu, gua baca berbagai macem artikel di internet, youtube­-an juga. Selain itu gua juga belajar langsung ke orang-orang yang bisa dibilang udah pakar, kayak Rully dari White Shoes and the Couples Company.

Gimana gigs pertama megang ERK?

Nah kebetulan sehari sebelum gigs pertama ERK di Solo, ERK main di rumah Zeke Khaseli. Jadi ada semacam acara internal ngundang band temen-temen yang bantuin bikin album solo pertamanya Zeke. Gua masih inget tuh nama acaranya Panen Salak. Pertama kali megang tuh emang deg-degan banget mulai dari pas sound check sampe main.

Lancar tuh pas acara yang di rumah Zeke?

Ancur banget dah! [Tertawa] Ancur dari mulai check sound sampe main. [Tertawa] Gua inget banget itu Cholil sampe marah-marah. Mungkin yang ada dipikiran Cholil tuh, wah salah nih gua [Tertawa]. Ya tapi gimana udah H-1 , ga mungkin juga cari sound engineer baru buat ke Solo, sementara kita subuh aja udah berangkat. Tapi gua juga bersyukur sebenernya, karena dari situ gua tahu harus belajar dari mana. Kalau gua sih ngebalik proses belajar, kan biasanya orang belajar sSound mulai dari kenal frekuensi sampe fungsi-fungsi mixer. Nah kalau waktu itu gua cuma pegang satu hal nih, gimana caranya gak keluar feedbackitu doang udah pokoknya. Itu yang jadi pedoman gua setelah pertama kali megang, jangan ada feedback.

Setelah itu, pas di Solo gimana?

Di Solo sih aman, ga ada trouble.

Udah lama juga yah berarti megang ERK, asik gak sih jadi Sound engineer?

Ya karena gua emang suka sama ERK dan gua juga nyaman banget kerja sama orang-orang yang ada di dalamnya, jadinya sih asik.

Kalau pengalaman paling seru megang ERK tuh kapan?

Sampai detik ini sih ya Konser Sinestesia dua hari yang lalu.

Nah, boleh ceritain gak soal konser Sinestesia kemarin? Berhasilkah sesuai sama ekspektasi atau gimana?

Sebenarnya berhasil atau gak nya sebuah konser itu bergantung sama semua elemen. Mulai dari tim produksi, panitia, volunteer, tim artistik sampai persiapan dari bandnya sendiri. Gua beruntung banget ada di ERK karena banyak banget orang-orang yang cinta sama band ini, karena gua melihat semua panitia sampai tim produksi itu temen sendiri, semuanya orang-orang yang cinta sama ERK. Kita juga mempersiapkannya tuh gak ada sebulan loh.

Gak ada sebulan tuh?

Iya. Terus kenapa konser itu pengalaman paling berkesan buat gua, karena gini. Ketika lo ngelakuin sesuatu yang lo suka, ada ketulusan dalam ngerjain hal tersebut dan pas konser kemarin gua ngerasa dikelilingi sama orang-orang yang juga bekerja dengan ketulusan. Gua merasa semua elemen ngerasain hal tersebut mulai dari penjaga pintu, tim produksi sampai semua volunteer.

Selama konser kemarin ada trouble gak sih, terutama bagian Sound System?

Nah sebenernya di konser kemarin itu, ERK sudah sepakat buat mengutamakan segi artistiknya karena pada saat itu ERK menggandeng orang yang berkompeten buat tim artistiknya, mas Irwan Ahmet. Nah tim lain, kaya tim audio, video sama foto harus menyesuaikan. Akhirnya banyak pengorbanan yang dilakuin sama tim-tim lain. Kalau tim audio sih pengorbanannya tuh kita harus main di dalam box besar yang depannya terbuka, karena hal tersebut akhirnya monitor tiap player isinya cuman permainan dia aja, tapi sebelumnya gua udah brief ke anak-anak kok.

Nah Mas Rossi sebelum konser tentu udah denger albumnya dong, ada sentuhan berbeda gak antara live sama rekamannya?

Gua beruntung di ERK karena gua ga cuman jadi Sound engineer aja, tapi gua juga bertugas  memperjelas aksen-aksen di beberapa lagu. Kita tau eksplorasi di album Sinestesia udah gila banget dan dari satu sampai enam lagu itu ada part-part yang dinamis. Misalnya di bagian ini gitar nya naik terus di bagian ini piano naik lalu di bagian ini ada efek vocal, dan seterusnya.

Kan kita tahu nih kalau Cholil sempat pergi ke Amerika dan akan pergi ke Amerika lagi terus ERK kan vakum, nah selain megang Pandai Besi, Mas Rossi megang band apa lagi pada masa-masa itu?

Nah memang selama ditinggal Mas Cholil dan Mba Irma ke New York gua merasa butuh untuk megang band sebab gua kan bukan sound engineer yang sekolah formal sehingga gua butuh terus belajar di lapangan, ya learning by doing lah. Nah kebetulan setelah Cholil berangkat gua ditawarin untuk megang Payung Teduh ama Bos Etep. Awalnya memang udah ada sound engineer  lain, si Bayu, tapi karena banyak kesibukan lain waktu itu akhirnya dia jadi megang monitor. Ya gua bilang ke Bos Etep apa adanya kalau gua juga masih belajar. Selain Payung Teduh, gw juga sempet megang beberapa band  kaya Matajiwa, Kelompok Penerbang Roket sama Silampukau.

Ini pertanyaan terakhir nih, kita tahu kan banyak nih sound engineer muda, ada gak sih saran buat yang mau belajar?

Kalau gua sih prinsipnya lo harus suka dulu sama yang lo kerjain. Kalau lo jadi sound engineer karena gak ada profesi lain, untuk cari duit atau cuma buat gaya-gayaan doang, menurut gua akan sulit. Lo harus suka dulu sama yang lo pegang, maksud gua disini band ya. Kalau lo jadi sound engineer band, berarti lo udah jadi bagian dari band tersebut, bagian dari personil. Lo harus paham banget sama lagunya, karakternya. Kerja tim juga penting, itu yang bikin lo semakin menguasai apa yang lo pegang, karena kalau lo ga ada crew, lo ga bakal bisa apa-apa.  Jadi ya pesen gua kuncinya untuk jadi sound engineer tuh komunikasi. Obrolin yang paling susah sekalipun, karena dari situ kita akan dapet solusi. (A.D Lacborra)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *