Backstage Heroes: Arief Purwanto (Endah & Rhesa)

Arief Purwanto

Setiap orang tentu menginginkan untuk hobinya dapat menghasilkan, namun sebenarnya mana yang perlu didahului? Passion-nya? Atau penghasilannya? Perdebatan atas hal tersebut tersebar ke segala bidang, termasuk di bidang sound engineering. Dari mulai seorang sound engineer band, sound engineer gedung atau sound engineer vendor, semua diselimuti pertanyaan. Apakah yang dilakukan merupakan hobi? Atau Pekerjaan?

Bayusvara.com – Menjadi sound man sebuah band seharusnya dianggap hobi. Itu setidaknya  menurut Arief Purwanto yang sudah malang melintang memegang band lebih dari 5 tahun. Mengenal sound system dari pengalaman manggung, membuat ia mendidik dirinya sendiri di bidang tersebut. Sound engineer yang selalu sound check ini memulai ketertarikannya di dunia sound sebagai teknisi gitar untuk Efek Rumah Kaca. Beberapa tahun setelahnya ia memutuskan untuk menetap di FOH setiap Endah And Rhesa tampil. Ditemui di tempat tinggalnya, Arief berbagi cerita dengan Bayszine soal bagaimana ia bisa mengetahui reverb sampai pengalamannya mengobrol dengan Iwan Fals.

 

Apa Kabar Mas?

Baik mas.

Lagi sibuk apa nih mas?

Lagi sibuk sama manajemen Endah And Rhesa (EaR), Rei Project.

Lagi ada project terbaru apa nih Rei Project?

Kami lagi ada project sama band Bali, rencana akan launching pas Java Jazz nanti. Nama project-nya tuh DDHEAR, jadi bentuknya tuh kolaborasi antara DDH (Dialog Dini Hari) sama EaR  di satu panggung yang sama. Nanti juga DDH akan ngebawain lagu EaR, EaR juga akan ngebawain lagu DDH. Gw di project ini berperan sebagai Engineer di FOH.

Nah mas, bisa ceritain gak gimana awalnya bisa jadi sound engineer?

Awalnya gw gak pernah tau gw mau jadi apa di music, yang gw tau ya gw mau punya penghasilan dari musik. Awalnya tuh gw main gitar, gw waktu itu punya band sendiri dan sempet bantuin band indie-pop Jakarta namanya Dear Nancy. Pada saat awalnya gw nge-band gw belum terlalu mengenal fungsi monitor itu apa. Setelah beberapa kali manggung gw mulai mengenal tuh yang namanya fungsi monitor, tapi gw sering mengalami masalah saat minta suara tertentu di monitor gw. Nah dari situ timbul rasa penasaran gw yang akhirnya membuat gw belajar fungsi mikser.

Terus dari rasa penasaran itu apakah mas mulai belajar sendiri atau ada pendidikan formal?

Gw otodidak kok gak masuk sekolah formal.

Kenapa sih mas mau jadi sound engineer?

Awalnya gw belajar karena emang pengen tau aja, apa sih sound system? Gimana sih caranya membentuk suara? Setelah dipelajari lebih dalam lagi ternyata ketertarikan gw lebih kesitu dibandingkan menjadi player.

Kenapa tuh bisa lebih tertarik jadi sound engineer  dibandingkan jadi player?

Nah serunya jadi sound engineer tuh ya gw bisa menentukan tone dari berbagai macam suara, gw juga bisa menentukannya seenak gw asal bener dan kedengeran semua ya. Ibarat kata ego gw bisa keluar tanpa harus banyak kompromi dengan orang lain, gak kaya nge-band. [Tertawa]

Band apa sih yang pertama kali mas pegang sebagai sound engineer?

Band yang pertama gw pegang itu Efek Rumah Kaca (ERK)

Boleh diceritain gimana awalnya bisa megang ERK?

Gw pertama kali ikut ERK tuh bukan sebagai sound engineer tapi sebagai teknisi gitar untuk Cholil. Waktu itu gw ikut mereka karena sebenernya gw pengen nyontek chord-chordnya Cholil. Dari situ gw mulai memperhatikan tone gitar Cholil dan mulai ngasih saran ke orang vendor yang lagi megang, kayak “mas ini kayaknya kurang ini deh mas.” Nah setelah itu gw mulai ngerasa gak enak kan karena gw ngerasa ngerepotin orang vendor melulu, akhirnya gw belajar mixer sendiri deh. Awalnya gw belajar mixer yang cuman 6 channel, EQ nya pun cuman 3, mixer nya tuh punya si Akbar (Drummer ERK). Cara gw belajar pertama kali tuh gw buka tutup tiap EQ untuk ngedenger karakter masing-masing.

Boleh ceritain gak gimana pertama kali megang ERK?

Perama kali megang tuh di Hard Rock Café, waktu itu ada yang nanya Yuri (Manager ERK) kalau ERK bawa soundman gak. Terus dengan enteng Yuri bilang “bawa, nih (sambal nunjuk gw)” buset mana gw belom pernah megang mixer kan. [Tertawa] Mana waktu itu mixer-nya gede banget lagi. Nah akhirnya gw megang tuh dengan bantuan orang vendor. Dari situ gw mulai bener-bener belajar mixer, nonton youtube-lah, nanya ama orang vendor soal  tone-tone instrumen, kaya suara tom yang “tung” atau suara kick yang “deg”. Semua gw pelajari dengan mengingat gimana bentuk suaranya. [Tertawa]

Terus dititik mana tuh Mas Arif ngerasa “Wah ini gw udh mulai bisa megang nih” ?

Gw inget kalo gw butuh satu tahun untuk bener-bener bisa megang, kira-kira tahun 2008 gw udh bisa. Dalam proses belajar gw, magisnya sih, gw ngerasa kaya di tuntun sama sang pencipta step by step­-nya.  Nah waktu itu ERK main di Bali, pada saat itu gw mulai dikenalkan sama yang namanya reverb. Waktu itu orang vendor yang nyaranin gw. Dia awalnya bilang “kasih reverb tuh mas”, terus gw tanya “reverb itu apa?”, dia jawab “efek mas, efek vocal”. Terus dia nunjukin gw caranya ngasih reverb di mixer. Semenjak itu gw bikin tiga orang itu penuh reverb, mulai dari vocal, snare sampe gitar. Semua gw lakuin dengan referensi Muse, karena emang pada saat itu gw lagi ngedengerin Muse dan menurut gw pas untuk ERK dibentuk kayak gitu. Waktu itu emang gw udh memperhatikan kalau si Muse itu banyak banget menggunakan efek, tapi pas di Bali itu lah gw baru tau kalau itu namanya reverb. Semenjak itulah gw mulai eksperimen dengan reverb dan Efek Rumah Kaca.

Pengalaman paling ‘bikin merinding’ pas megang ERK tuh pas kapan mas? Boleh diceritain?

Waktu itu ERK lagi main di Leuwi Nanggung, di rumahnya Iwan Fals. Pas main tuh Iwan Fals berdiri di samping gw persis, gw gugup banget tuh. [Tertawa] Pertama dia nanya soal sub-kick “itu apaan tuh?”, kata dia. Terus gw jawab “itu buat suara kicknya lebih deep aja bang, eh pak”, sangking groginya tuh gw. [Tertawa] Terus abis itu dia langsung bilang ke sound man-nya “besok beli ini yah.” Nah setelah itu ERK kan bawain lagunya Iwan Fals, gw lupa lagunya apa kalo gak salah sih “Ibu”. Seketika pas lagunya mulai bang Iwan tuh nunduk, sampai lagunya selesai baru dia ngangkat kepala.  Terus kata soundman-nya “mas lu berhasil mas”, gw tanya balik kan “berhasil apaan mas?”. Terus soundman-nya jawab “kalau Iwan Fals nunduk terus ngangkat kepalanya ditengah-tengah berarti dia gak terkesan tapi kalau dia nunduk terus ngangkat pas selesai.”

Wah terus gimana tuh rasanya?

Yaudah gw sih tetep aja gugup. [Tertawa] Terus dia juga nanya, “ini Echo-nya sengaja kamu pake terus atau di momen-momen tertentu?” Gw jawab aja “Di momen-momen tertentu sih bang.” Gak lama setelah obrolan itu istrinya dateng dan komentar kalau soundnya gaung banget kaya di goa. Langsung abis gitu bang Iwan bilang “Udah jangan komentar, gak ngerti kamu mah.” [Tertawa] Dari saat itu lah gw mulai di omongin sama bang Iwan di belakang panggung, dia bilang ke anak-anak ERK kalau sound engineer mereka itu player terakhir mereka.

Jadi sebagai player ke-empat waktu itu, apakah mas Arief juga menghapal aransemen-aransemen ERK?

Oh ya jelas, aransemen, karakter tiap instrument dan “kemarahan” dari tiap player. Masing-masing player kan punya emosinya masing-masing, nah disitu lah tugas gw untuk ngasih nyawa di tiap-tiap emosi player.

Setelah ERK mas Arief megang band apa aja sih? Terutama yang sekarang lagi di pegang yah.

Mulai 2015 kemarin, gw masuk REI Project untuk jadi sound engineer buat manajemen mereka. Band-band yang dibawah manajemen itu tuh ada Endah and Rhesa, Bonita and The Hushband, Aditya Sofyan, Bubugiri sama Blotymama.

Nah tiap band kan punya karakter masing-masing tuh, gimana pendekatan mas pada saat megang band-band tersebut?

Jadi setelah gw keluar dari ERK tahun 2012 gw sempet jadi freelance selama 2 tahun. Nah dalam 2 tahun itu gw  belajar untuk mengurangi ego gw. Selama beberapa saat pada waktu gw freelance, gw selalu mixing band yang gw pegang dengan model mixing-an ERK. Nah selama dua tahun gw belajar bahwa gw salah disitu. Gw harus mampu ngeluarin “nyawa” si band yang gw pegang tapi juga masih punya benang merah dari gw. Sehingga karakter dari bandnya keluar, karakter gw pun keluar.

Apakah ada proses komunikasi mas antara band sama mas soal hal-hal teknis?

Pastinya dong. Nah sebelum gw ikut manajemennya EaR, gw kan sempet freelance sama beberapa band, gw ketemu berbagai band dengan berbagai attitude. Dari situlah gw belajar banyak soal betapa pentingnya komunikasi dan cara kita memperlakukan player.

Berarti komunikasi dan attitude kita terhadap player itu penting ya?

Oh itu penting banget sih. Misalnya suka ada gitaris yang pengen suara gitarnya “kotor”, tone-nya berantakan, padahal dalam memainkan sebuah aransemen tentu dibutuhkan chord yang dimainkan dengan nada dan nada tersebut harus terdengar jelas. Dalam hal-hal kayak gitu seorang sound engineer butuh ngomong ke player tersebut bahwa gw bisa ngasih suara kotor buat lo tapi mungkin untuk penonton akan berbeda. Terus memang seiringnya waktu, player dan sound engineer pasti saling beradaptasi sehingga udah tau karakter satu sama lain. Sama kaya pada saat gw mulai tetap di EaR, banyak kompromi soal hal teknis yang muncul dari komunikasi antara gw sama mereka.

Ngomong-ngomong soal EaR, udah berapa lama jadi sound engineer EaR?

Gw mulai megang EaR semenjak awal tahun 2015. Gw sih lebih ke sound engineer untuk Rei Projectnya, jadi selain bertanggung jawab sama Endah and Rhesa gw juga bertanggung jawab sama keperluan teknis band-band lain. Technical Riders band-band tersebut pun gw yang ngurusin sejauh ini, tapi memang sejauh ini prioritas gw di EAR. Jadi kalau band-band Rei Project lagi main semua, biasanya gw cari sound engineer freelance terus biasanya gw brief deh sesuai band yang mereka pegang.

Boleh ceritain gak awal mulanya bisa ikut EaR?

Awal mula gw megang EaR itu di pensi sekolah di Jakarta tahun 2007. Sebelumnya memang sering ketemu karena ERK sering main bareng sama EaR. Rendi, manajer EaR, memang sering ngeliat gw mixing sampai akhirnya di satu kesempatan gw diajak untuk megang. Jadi memang kalau pas waktu itu ERK lagi gak ada jadwal, gw freelance di Endah and Rhesa dan akhirnya pas awal tahun 2015 gw diajak untuk ikut manajemen mereka.

Gimana mas rasanya kerja sama dengan EaR? Apa mereka termasuk player yang concern sama hal-hal teknis?

Mereka jelas sangat concern sama hal-hal teknis dan sejujurnya gw lebih suka bekerja sama player yang ngerti teknis. Soalnya dengan begitu akan lebih mudah buat mereka mengkomunikasikan apa yang mereka mau dan apa yang bisa diwujudkan.

Oh ya mas, gw sempet liat website-nya EaR, disitu ditulisin soal gear-gear yang mereka pake. Apa mas juga ikut memilah-milih gear-gear tersebut?

Kalo di EaR sih gw gak ikutan ngebangun gear-nya, yang gw ikut ngebangun tuh pas gw di ERK. Kalau di ERK yang kebanyakan mau alat macem-macem itu gw. Gw yang ngerekomen anak-anak waktu itu dengan barang- barang yang sekarang dipake, kaya sub-kick Yamaha atau POG. Nah di EaR sih untungnya mereka semua udah tau apa yang mereka butuhkan.

Diantara gear-gear tersebut gw liat kalau ada efek vocal. Nah gimana sih pendapat mas soal penggunaan efek vocal di panggung? Ngeribetin gak sih?

Kalau buat di EaR sih bisa dibilang keribetannya tuh 0%, karena penggunaan efek vocal di panggung tuh cuman sebatas buat backing vocal suara dua aja, gak ada reverb ataupun delay. Disitu tuh Endah mengerti kalau dia pake efek reverb atau delay pasti akan ngerusak tone yang udah gw bangun di depan.

Kita kan tahu kalau EaR tuh duaan, gimana sih mas ngakalin live mereka supaya kerasa penuh gitu?

Kalau rahasia soal itu sebenernya cuman ada di Endah sama Rhesanya, karena kalau lo perhatiin masing-masing dari mereka tuh maenin semacam beat drum. Misalnya Rhesa tuh seolah nyelipin beat-beat kick sama snare diantara permainan bassnya. Paling yang gw lakuin tinggal nambahin reverb biar kerasa lebih penuh.

Wah berarti tone bassnya harus detil banget ya mas?

Oh ya jelas, maka dari itu gw selalu sound check. Apapun bandnya, mau band baru atau band lama, semua kalau sama gw harus sound check. Kalau diibaratkan sound check tuh kayak manusia minum air putih, penting ga penting tapi butuh gitu. Mau jam berapapun, mau jam 1 pagi kek, gw kejar tuh sound check. Gw pernah nih ditawarin megang band tapi gak bisa sound check, gw tolak kan tuh, terus manajernya bilang “udah pada jago-jago kok mas.” Ya gw sih gak peduli, mau udah jago juga kalau sama gw tetep harus sound check. Nah di waktu sound check itu lah gw cari detil-detil yang gw perlu.

Nah boleh ceritain gak soal momen-momen apes mas pada saat megang EaR?

Untuk EaR kebanyakan sih aman, mungkin karena memang udah dikenal, tapi sebelumnya gw pernah dapet momen apes pada saat gw masih di ERK.

Boleh diceritain gak gimana momen apesnya?

Waktu itu ERK main di Palu, pas gw dateng pertama kali ke venue, ga ada tuh yang bisa nge-routing. Gw tanya lah orang vendor­-nya “Ini gimana ya mas?” terus orang vendor-nya malah balik nanya “Gimana ya mas?” [Tertawa] Yaudah gw akhirnya nge-routing lah sama anak-anak. Mana kabelnya warna-warni gitu, tau kan lo kalau kabel warna-warni berarti apa.

Bekas dangdutan gitu?

[Tertawa] Bener banget

Pertanyaan selanjutnya soal vendor sound system nih, menurut mas Arief vendor sound system yang baik itu yang kayak gimana sih?

Menurut gw sih vendor sound system yang baik itu yang mampu baca riders dan mampu  berkomunikasi dengan baik sama gw. Misalnya mereka gak bisa nyediain satu barang, terus mereka langsung tek-tok sama gw soal barang tersebut. Itu menurut gw udah vendor yang baik sih. Kalau soal alat bagus atau gak gw rasa agak pelik karena vendor tentu cuman akan mengeluarkan barang sesuai sama budget panitia, jadi ya emang ga bisa maksain juga.

Pertanyaan terakhir nih mas, menurut mas gimana sih prospek menjadikan sound engineer sebuah profesi/pekerjaan?

Wah gw pada saat dulu mau jadi sound engineer gw menganggap kalau gw lagi ngejalanin hobi gw. Jadi, gimana yah, kalo lo menjadikan sound engineer sebuah profesi disitu seolah ada pandangan bahwa lo lagi kerja. Dengan sendirinya lo akan berfikir bahwa gw harus berpenghasilan, ga muna juga kalau gw butuh penghasilan, tapi kalau presentasi cari penghasilannya lebih besar dibanding hobinya pasti lo gak akan enjoy ngejalaninnya. Gw beruntung banget punya hobi yang bisa gw jadikan penghasilan. Jadi sebenernya sih kalau lo mau cari penghasilan, mending lo kerja kantoran aja gitu. Kalau di bidang seni kaya gini lo hobi aja dulu, kalau karya lo bagus gak akan buta orang untuk ngehargainnya. (A.D Lacborra)

One thought on “Backstage Heroes: Arief Purwanto (Endah & Rhesa)

  • October 19, 2016 at 4:02 am
    Permalink

    dua kali saya ketemu ni orang, enak kerjanya, cakep mixingannya, dan tidak rewal sama vendor sound .. hehe..

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Contact Us